Please wait...

BERITA

Sekilas Perseroan

Dana Kelolaan Reksadana Saham Paling Merosot Bulan Agustus Lalu

Wednesday, 12 September 2018


 

JAKARTA. Hampir seluruh jenis reksadana mengalami penurunan dana kelolaan atau asset under management (AUM) sepanjang Agustus lalu. Salah satu reksadana yang turun signifikan dari sisi dana kelolaan adalah reksadana saham. 

 

Berdasarkan data Infovesta Utama, AUM reksadana saham per Agustus merosot Rp 3,37 triliun menjadi Rp 142,71 triliun.

 

Wawan Hendrayana, Head of Investment Research Infovesta Utama mengatakan, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sebenarnya bergerak positif 1,38% sepanjang bulan lalu.

 

Namun, tekanan yang menerpa pasar pada bulan lalu juga tergolong kuat. Salah satu yang paling berpengaruh signifikan adalah tren pelemahan rupiah yang diikuti oleh meningkatnya risiko investasi di Indonesia. Akibatnya, terjadi penurunan nilai aset pada reksadana saham yang berujung pada penurunan AUM produk tersebut. “Padahal unit penyertaannya masih bisa tumbuh bulan lalu,” imbuh Wawan, Senin (10/9).

 

Penurunan AUM reksadana saham pun sejalan dengan kinerja instrumen tersebut. Bulan lalu, kinerja rata-rata reksadana saham yang tercermin pada Infovesta Equity Fund Index terkoreksi 1,03%.

 

Meningkatnya volatilitas di pasar saham dan obligasi Indonesia juga menyeret  reksadana campuran dan pendapatan tetap. 

 

Agustus kemarin, AUM reksadana campuran berkurang Rp 380 miliar menjadi Rp 26,86 triliun sedangkan reksadana pendapatan tetap turun Rp 370 miliar menjadi Rp 104,04 triliun.

 

Bedanya, penurunan AUM reksadana pendapatan tetap dan campuran diperparah oleh kondisi harga obligasi secara keseluruhan yang masih mengalami tren koreksi sejak beberapa bulan lalu.

 

Penurunan AUM juga terjadi pada reksadana pasar uang sebesar Rp 1,53 triliun menjadi Rp 50,04 triliun. Padahal, dari sisi kinerja, reksadana tersebut masih cenderung stabil. Infovesta Money Market Fund Index memperlihatkan kinerja rata-rata reksadana pasar uang tumbuh 0,38% pada bulan silam.

 

Managing Director, Head Sales & Marketing Henan Putihrai Asset Management, Markam Halim berpendapat, penurunan AUM reksadana pasar uang lebih disebabkan banyaknya investor yang melakukan redemption untuk memenuhi kebutuhan jangka pendek.

 

“Kalau dari segi karakteristik produk, reksadana pasar uang seharusnya yang paling tidak terpengaruh kondisi pasar terkini,” papar dia, kemarin.

 

 

Secara keseluruhan, AUM reksadana di luar reksadana penyertaan terbatas dan berdenominasi dollar AS per Agustus Rp 467,80 triliun. Angka ini berkurang Rp 380 miliar dibandingkan bulan Juli silam.

 

Sumber : KONTAN.CO.ID