Please wait...

BERITA

Sekilas Perseroan

Permintaan Meningkat, Produk Reksa Dana Baru Semarak di Kuartal I/2017

Monday, 13 February 2017


JAKARTA - Manajer investasi gencar menerbitkan produk reksadana baru di kuartal I 2017. Mengacu data Infovesta Utama per Januari 2017, jumlah reksadana pendapatan tetap mencapai 228 produk, bertambah lima produk dari posisi akhir tahun 2016 yang tercatat 223 produk.

 

Begitu pula jenis reksadana pasar uang yang bertambah empat produk menjadi 107 produk. Jumlah reksadana saham juga bertambah satu produk menjadi 246 produk. Hanya jumlah reksadana campuran yang stagnan di level 156 produk.

 

Head of Research and Consulting Services PT Infovesta Utama Edbert Suryajaya menuturkan, sejak awal tahun 2017, permintaan terhadap jenis reksadana pendapatan tetap memang cukup besar. Terutama dari investor institusi semisal asuransi, dana pensiun, maupun yayasan.

 

Maklum, harga obligasi sudah bergulir di level menarik saat ini akibat koreksi pada Oktober 2016 dan November 2016. Pada akhir tahun 2016, sebagian investor asing melepaskan kepemilikan surat berharga negara (SBN).

 

Biang keladinya, kemenangan tak terduga Presiden ke - 45 Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan spekulasi kenaikan suku bunga acuan Federal Reserve.

 

"Makanya di awal tahun manajer investasi lebih mudah menerbitkan reksadana pendapatan tetap. Di awal tahun barang tersedia dengan harga murah, permintaan juga ada," tukasnya.

Permintaan juga bersumber dari industri keuangan non bank yang ingin memenuhi kewajiban investasi di SBN.

 

Di sisi lain, Edbert mengakui perkembangan jumlah produk reksadana saham di awal tahun ini agak tersendat. Padahal sebagain manajer investasi sudah mengajukan izin rancangan reksadana saham anyar ke regulator. "Dari teman-teman manajer investasi banyak yang sudah memasukkan (rancangan), tapi izin belum keluar," jelasnya.

 

Sumber : Kontan.co.id

http://investasi.kontan.co.id/news/jumlah-produk-reksadana-terus-bertambah